Posted on

Cara Menyetel Theodolit Dan Pembacaan Sudut

Kali ini master ingin berbagi bagaimana cara menyetel theodolit dan pembacaan sudutnya dengan lengkap dan mudah di pahami dan lengkap kami sajikan spesial untuk anda sobat survey dan kontraktor, kenapa penyetelan theodolit ini penting sekali karena memang salatu paktor yang mempengaruhi terhadap hasil pengukuran nantinya.

1. Tujuan Praktek dan Alat-alat :

Praktek ini akan memberikan kesempatan kepada surveyor baru atau lama untuk

1. Mengerti alat-alat yang dipergunakan dalam pengukuran polygon dan tachimetri dan jumlah alat yang diperlukan, yaitu :

  • Alat Ukur Theodolith : 1 buah
  • Statif : 1 buah
  • Unting-unting : 1 buah
  • Bak ukur : 2 buah
  • Rol meter : 1 buah
  • Patok kayu : secukupnya
  • Paku payung : secukupnya
  • Palu : 1 buah
  • Payung : 1 buah
  • Alat tulis/ Form ukur : 1 set
  • Kompas : 1 set

2. Mampu mengenal komponen-komponen alat (instrument) Theodolith dan memahami fungsinya.

3. Surveyor mampu mengatur atau menyetel alat theodolith dan centring alat di atas patok dengan benar.

4. Surveyor mampu membidik dan membaca sudut horizontal dan sudut vertical pada titik sasaran dengan alat theodolith.

 

2. Petunjuk Umum dan Keselamatan Kerja

1. Baca dan pelajari petunjuk kerja ini

2. Penyetelan theodolith adalah pengaturan instrumen di suatu tempat ( bisa diatas patok ) dengan centring dengan benar sampai memenuhi syarat untuk pengukuran

3. Perhatikan dan ingatlah macam-macam skrup penyetel dan cobalah bidik suatu titik target.

4. Letak rencana titik polygon biasanya ditandai dengan paku tanpa baak ukur (rambu ukur) harus tepat sasaran.

5. Jangan memutar skrup sebelum mengetahui kegunaannya.

6. Bekerjalah secara hati-hati dan sabar.

7. Bersihkanlah semua peralatan setelah selesai digunakan.

8. Pakailah pakaian kerja dan persiapan P3K

9. Hati-hatilah dalam penggunaan dan hindari kerusakan alat ukur theodolith dan kelengkapannya.

10. Letakkan boks tempat alat ukur dekat/ dibawah alat ukur.

 

3. Langkah Kerja :

Perbedaan alat Waterpass dan Theodolit adalah pada alat theodolit didesain untuk pengukuran sudut ( sudut horizontal dan sudut vertical) dengan teropong yang dapat digerakkan secara mendatar dan vertical (geleng dan angguk), sedangkan alat Waterpoass hanya dapat dipakai untuk mengukur jarak dan beda tinggi dan teropongnya tidak dapat digerakkan kearah vertical. Bagian-bagian dari alat theodolit :

1. Lingkaran vertical

2. Cermin pengatur sinar diafragma

3. Skrup koinsiden

4. Cermin pengatur sinar lingkaran vertical

5. Skrup lingkaran vertical

6. Pengatur focus

7. Penyetel lingkaran utama

8. Mikroskop pembacaan

9. Lensa Okuler

10. Nivo tabung

11. Skrup penggerak teropong

12. Skrup reiterasi

13. Reflector kolimasi

14. Nivo kotak

15. Cermin pengatur sinar lingkaran horizontal

16. Sentering optis Skrup kiap

17. Skrup pengencang

Berdasar Tingkat Ketelitian :

1. Low Order Theodolit ( theodolit dengan ketelitian rendah)

2. Tipe T0 ( tidak teiliti/ ketelitian rendah sampai 20” )

3. Tipe T1 (agak teliti 20” – 5”)

4. Universal Theodolit > Tipe T2 ( teliti , sampai 1” )

5. Geodetic Theodolit :

> Tipe T3 ( teliti sekali, sampai 0,1 “)

> Tipe T4 ( sangat teliti, sampai 0,01” )

Pengaturan Alat Ukur Theodolith :

Sebelum alat theodolith digunakan, terlebih dahulu harus diperiksa dan dilakukan pengaturan, meliputi :

1. Bagian2 alat pada theodolith apakah berfungsi dengan baik

2. Memenuhi syarat utama, yaitu :

  • Garis jurusan nivo skala utama mendatar tegak lurus sumbu I
  • Sumbu II telah tegak lurus sumbu I
  • Garis bidik telah tegak lurus sumbu II (kalo belum ada kesalahan kolimasi/ kesalahan garis bidik
  • Garis jurusan nivo skala tegak telah sejajar dengan garis indek skala tegak, apabila belum alat tersebut mempunyai salah indeks.

3. Pengaturan tetap

  • Mengatur sumbu I menjadi vertical :
    • Letakkkan theodolith diatas statif, usahakan kepala statif kira2 mendatar
    • Letakkan nivo tabung skala mendatar sejajar dengan dua skrup kiap, dengan kedua skrup kiap, gelembung nivo diketengahkan.
    • Dengan sumbu I sebagai sumbu putar, putar nivo 180⁰
    • Bila gelembung nivo tetap berada ditengah, putar nivo 90⁰ dan ketengahkan gelembung nivo dengan skrup kiap ketiga , ushakan gelembung nivo tetap di-tengah2 walaupun teropong diputar ke segala arah.
  • Mengatur garis bidik (kolimasi) tegak lurus sumbu II :
  • Cara pengaturan garis bidik , sbb :
    • Tempatkan di depan theodolith (setelah sumbu I diatur tegak ) srjauh ± 25 m unting2 yang digantungkan dengan benang (memakai statif). Arahkan teropong ke benang unting2 dan perhatikan apakah benang diafragma tegak berimpit dengan benang unting, bila tidak putarlah seluruh diafragma sehingga benang diafragma tegak berimpit dengan benang unting2
    • Tegakkan sebuah rambu berjarak ± 75 m di depan theodolith. Dlm posisi teropong biasa dan kira2 mendatar arahkan teropong ke rambu (benang diafrgma tegak tepat di tengah rambu). Kunci gerakan tegak teopong, tengahkan gelembung nivo skala tegak dan catat bacaac sudut tegak dan bacaan benang mendatar pada rambu. Misalkan bacaan sudut zenith = 89⁰ dan bacaan rambunya X m. Teropong diputar balik (posisi luar biasa) dan arahkan ke rambu bacaan sudut 4. Persyaratan Theodolit Suatu alat theodolit harus memenuhi persyaratan2 sbb.:
    • a. Sumbu I harus tegak lurus dengan sumbu II
    • b. Garis bidik harus tegak lurus dengan sumbu II

c. Garis jurusan nivo skala tegak harus sejajar garis indeks skala tegak

d. Garis nivo skala mendatar harus tegak lurus sumbu I

Syarat pertama dapat dipenuhi dengan mengusahakan agar :

  • Gelembung nivo yang terdapat pada lingkaran skala mendatar ditengahtenagah gelembung nivo akan tetap ditengah-tengah meskipun theodolit diputar-putar mengelilingi sumbu tegak

Syarat kedua dan ketiga dipenuhi dengan menguji alat theodolit secara :

  • Gantungkan unting-unting pada dinding, benang tergantung bebas (tidak menyentuh dinding atau lantai)
  • Setelah sumbu tegak diatur, sehingga benar2 tegak, garis bidik diarahkanke bagian atas benang. Kunci skerup pengunci sumbu tegak dan lingkaran skala mendatar, kemudian gerakkan garis bidik perlahan –lahan kebawah.
  • Bila sumbu datar tegak lurus dengan sumbu tegak,dan garis bidik tegak lurus dengan sumbu mendatar, maka garis bidik akan bergerak sepanjang benang unting-unting.

Syarat keempat dipenuhi dengan menguji alat secara :

  • Setelah syarat pertama, kedua dab ketiga dipenuhi, maka arahkan garis bidik ke titik yang agak jauh, ketengahkan gelembung nivo lingkaran skala tegak.
  • Baca lingkaran skala tegak, missal didapat bacaan sudut zenith (Z)
  • Putar teropong 180⁰ kemudian dikembalikan garis bidik ke titik yang sama,periksa gelembung nivo lingkaran skala tegak, ketengahkan bila belum terletak di tengah.
  • Baca lingkaran skala tegak, missal z’ , bila bacaan z’ = 360-z , maka salah indeks adalah NOL. Pada Theodolith terdapat 2 (dua) Nivo yang harus diatur, yaitu Nivo piringan bawah dan Nivo piringan atas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

a. Menyetel alat Theodolith :

1. Dirikan statif diatas titik/ patok sehingga kaki statif membentuk segitiga sama sisi ( kalau medannya datar ). Ketinggian tempat alat usahakan sesuai dengan ketinggian si pembidik.

2. Pasang alat ukur theodolith, usahakan piringan sedatar mungkin dan kunci secukupnya sehingga masih bisa / mudah untuk digeser-geser.

3. Pasang unting2 kira2 0,50 cm di atas titik/ patok di bawah alat.

4. Atur unting2 dengan menggeser alat ukur Theodolith diatas pelat level statif sampai betul2 centring.

5. Atur nivo bawah (kotak/ mendatar) stabil ditengah-tengah, dengan cara seimbangkan nivo tersebut antara kanan dan kiri dengan memutar skrup kaki kanan – kiri bersama, memutar kedalam atau keluar. Putar teropong arah tegak lurus dua kaki awal, atur skrup ketiga untuk seimbangkan nivo arah depan – belakang . Check lobang sentring apakah tepat di tengah. Kalau belum kendorkan skrup alat dengan piringan, geser alat sambil melihat dari lobang pengamatan centring dan di arahkan tapat titik sentring.

6. Atur juga nivo atas (piringan atas) agar seimbang di tengah-tengah. 7. Setelah sentring, kencangkan pengunci piringan bawah.

8. Alat siap untuk diarahkan pada titik sasaran, kalau sudah dekat sasaran, kunci piringan atas, tepatkan arah sasaran dengan skrup penggerak lembut. Baca sudut vertical, baca sudut horizontal, baca rambu/ baak . Catat semua pembacaan sudut-sudut dan (BA;BT;BB).

9. Kendorkan/ buka skrup piringan atas, putar arahkan pada titik sasaran lain ( searah jarum jam), lakukan pengamatan seperti no 8. Catat semua pengamatan dan bacan-bacaan.

10. Arahkan ke sasaran lain (titik / patok lain ), lakukan pengamatan dan pembacaan seperti kegiatan diatas. Catat semua bacaan sudut dan bacaan rambu/ baak.

11. Pindahkan alat ke tempat lain ( titik polygon lain ), lakukan penyetelan alat, pembacaan sudut dan bacaan rambu seperti kegiatan diatas. Usahakan diamati sudut dalam antar titik-titik poligon.

12. Lakukan berulang-ulang pada lokasi titik-titik polygon lain, sehingga kerangka titik-titik poligon tertutup.

b. Membaca SUDUT (skala Utama) : Pada Theodolith terdapat 2 (dua) bacaan skala utama, yaitu bacaan skala tegak dan bacaan skala mendatar. Untuk pembacaan skala utama ada empat, yaitu

1) Garis lurus : Untuk bacaan pada garis indeks dilakukan dengan cara menaksir.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Demikian cara menyetel theodolite dan cara mengukur sudut semoga bermanfaat dan jika ada yang ditanyakan seputar produk theodolite dan mungkin anda berencana ingin mebeli theodolite baru atau bekas bisa hubungi kami di Tlp/WA : 0852-2061-5000